Celupan Yang Melupakan Segalanya – Ustadz Abdullah Zaen, MA

Pada hari kiamat nanti Allah subhana wa ta’ala akan mendatangkan salah satu calon penghuni neraka yangmana orang tersebut ketika hidup didunia adalah merupakann orang yang paling nikmat hidupnya. Segala apa yang dia inginkan bisa dia dapatkan karena kekayaan yang dia miliki karena jabatan yang dia punyai.

Pendek kata orang tersebut adalah orang yang paling enak hidupnya di dunia. Kemudian oleh Allah subhana wa ta’ala orang tersebut di celupkan ke dalam neraka satu celupan, di tempelkan ke neraka satu tempelan kemudian setelah itu ditarik oleh Allah subhana wa ta’ala di keluarkan kembali dari neraka.

 

Setelah merasakan siksaan neraka, sekejab Allah bertanya,

 

“Wahai fulan apakah engkau masih ingat kenikmatan yang dulu kamu rasakan ketika di dunia?, wanita yangkamu zinai ketika di dunia?, harta yang berlimpah yang kamu rasakan ketika di dunia? makanan yang paling enak yang pernah kamu rasakan ketika di dunia? Apakah semua masih kamu ingat saat ini”?

 

Maka orang tersebut mengatakan,

 

 “ Tidak demi Allah ya rabbi, semua itu telah terlupakan”

 

Kemudian Allah subhana wa ta’ala mendatangkan orang yang kedua. Kalau tadi calon penghuni neraka. Sekarang Allah mendatangkan calon penghuni surga, calon penghuni syurga tersebut adalah orang yang dahulunya ketika di dunia sangat susah. Mungkin karena miskinnya dia, mungkin karena tubuhnya sakit-sakitan.

Pendek kata dia adalah orang yang ketika di dunia hidupnya sangat sengsara, cuman dia adalah orang yang rajin beribadah kepada Allah subhana wa ta’ala.

Lalu orang itu oleh Allah subhana wa ta’ala di celupkan kedalam syurga. Di masukkan ke dalam syurga sekejap. Setelah masuk kedalam syurga sekejap Allah mencabut dia kembali dia keluarkan dari surga. Kemudian ditanya Allah subhana wata’ala,

 

Wahai fulan apakah kamu masih ingat kesusahan yang dulu kamu rasakan ketika kamu didunia?

 

Apa kata orang tersebut!

 

“Demi Allah kesusahan yang dulu pernah saya rasakan semua telah terlupakan” (Hadits riwayat Muslim)

 

Hadits ini menggambarkan kepada kita. Betapa orang yang ketika di dunianya susah tapi dia rajin beribadah. Maka seluruh kesusahan itu akan terlupakan.

Sebalikanya,

Orang yang ketika di dunia hidupnya sangat nyaman tapi dia tidak beribadah kepada Allah. Maka sesungguhnya seluruh kenyamanan dan keenakan tadi akan hilang, lenyap tidak berbekas.

 

Orang-orang yang lemah iman kadang-kadang ketika melihat artis fulan, atau pemain bola fulan atau daftar orang yang paling kaya dari kalangan orang kafir vers majalah forpes misalnya. Yang penghasilannya dalam 1 hari sekian, yang punya pesawat pribadi, yang bisa makan seenak-enaknya, yang punya pondunium atau yang punya perumahan yang begitu megah, punya vila dimana dan dimana.

 

Kadang-kadang ada sebagian orang yang lemah imannya melihat seperti itu, dia merasa ya Allah enak banget ya orang hidup kayak sepeti itu.

Maka kita katakana orang yang beriman kepada Allah subhana wa ta’ala. Walaupun dengan segala keterbatasan harta yang dia miliki. Andaikan dia tinggal di rumah yang kedek, makan tidak pernah kenyang, barangkali juga mungkin masih di uji Allah subhana wa ta’ala dengan penyakit di tubuhnya. Maka sesungguhnya orang yang beriman tadi jauh lebih mending dari pada orang kafir yang penuh gelimang harta.

 

Ini memotivasi kita untuk lebih bersabar dalam beramal kerena sesunggunya kita diminta untuk beramal oleh Allah subhana wa ta’ala tidaklah lama. Andaikan umur kita 60 tahun sebenarnya kita diminta untuk beramal oleh Allah subhana wa ta’ala sejatinya hanya 30 tahun saja.

 

‘Kok bisa ustad setengah umur’. ‘Ia’ hanya setengah umur saja dari 60 tahun kita diminta beramal 30 tahun ‘kok bisa ustad’. ‘ia’ karena dalam 1 hari dalam 24 jam tadi kita tidur berapa coba? Kita tidur paling tidak 8 jam dalam 1 hari.

 

Berarti sepertiga dari umur kita sudah berkurang untuk tidur. Berarti selama 60 tahun kita hidup kita tidurnya itu adalah 20 tahun. Ini berarti umurnya sudah berkurang menjadi 40 tahun belum dikurangi dengan umur sebelum kita baligh. Sebelum kita baligh kita baligh paling tidak umur 10 tahunlah katakanlah berarti berkurang pula umur 10 tahun berarti tinggal 30 tahun.

 

Maka sangat sayang sekali seandainya dalam umur yang cuma umur 30 tahun itu kita tidak memanfaatkannya untuk beraqidah yang benar, untuk memegang sunnah nabi salal, untuk rajin beribadah, untuk menahan nafsu kita. kemudian karena kita tidak mau melakukan itu semua dan kita mendepankan keenakan yang cuma sekejap tadi kemudian kita akan rugi merasakan siksaan yang begitu berat di dalam neraka yang 1 hari sama dengan 50.000 tahun di dunia.

 

Semoga Allah subhana wa ta’ala . senantiasa memberikan hidayah kepada kita semua, sehingga bisa beramal dengan amal yang sholeh dankita bisa mendapatkan kenikmatan di surganya nanti Allah humma amiin wallahu ta’a’la

Durasi: 00:07:21
Pemateri:
Pencatat: Khoir Bilah on 18 April 2016
Editor:

Leave a Reply